[[QYQA'S]]

Thursday, March 31, 2011

Penjelasan Chomelnya Chenta

Assalamualaikum kawan2 and readers.

Ramai yang tanya bila agaknya qyqa nak sambung Chomelnya Chenta. Jadi qyqa rasa bersalah bila buat orang tertanya-tanya dah tertunggu-tunggu. =.='

Firstly, sorry sangat-sangat tau.

Secondly, ada sebab kenapa qyqa tak sambung CC.

Sebenarnya qyqa dah sambung cerita ni dan selamat berada dalam folder. Tapi qyqa tak mau post kat blog. Last year, Encik Muzri ada suruh qyqa siapkan novel ni sebab nak publish. tapi sebab qyqa nak SPM maka qyqa tangguhkan dulu nak siapkan CC. sebab tu qyqa masih post lagi kat blog.

jadi sekarang ni, qyqa tengah berusaha nak siapkan CC. and qyqa mengakulah banyak lagi tak siap. encik Muzri pun cakap tak payah tergesa-gesa. janji nak cerita menarik. masalahnya qyqa buat lambat pun tak menarik juga. hohoho.

again, sorry.

harap sangat kawan2 and readers sokong qyqa. jangan marah.. qyqa takuuutttttt. T_T.
doa doa la bagi qyqa dapat hidayah nak siapkan novel ni cepat2 sebelum sambung study balik..

boleh??? (^__________^)V

qyqa hargai sgt2 mereka yg suka baca karya qyqa.. thanx a lot baca and komen. tak kiralah komen dekat entry, shoutbox or dalam hati... terima kasih sudi baca.

stay tune...


Tuesday, March 29, 2011

Stand By Me 3

Adi memerhati dengan mulut yang sedikit ternganga. Tangannya naik menggaru kepala yang tidak gatal.

Aisya yang khusyuk menikmati meatball langsung tidak mempedulikan pandangan Adi. Dia makan dengan penuh berselera. Dia mengajak Adi ke IKEA semata-mata mahu menikmati meatball tersebut. Dapat juga akhirnya.

“Kau makan macam dah seminggu tak makan.” Adi memberi komen,jujur. Pertama kali tengok Aisya macam ni. Selalu, Adi yang makan gaya orang Somalia. Aisya, memang tertib makannya. Tak ada gaya tunggang langgang. Ini... udahlah perut 7 bulan tu besar gila. Makan gaya gitu. Memang pelik.

Aisya sengeh. “Aku mengidam benda ni dari semalam. Sebab itulah aku gaduh dengan Saufi!” Aisya bercerita.

Adi terkejut. “Kau gaduh dengan dia?”

Aisya angguk. “Aku ajak makan meatball ni banyak pula alasan. Tak sayang akulah agaknya. Lebih sayang kerja dia tu.” Aisya bercerita gaya merajuk.

“Pukul berapa kau ajak dia makan? Waktu pejabat mana boleh aci redah keluar jer. “ Adi menghirup air minumannya.

Mulut Aisya terjuih. “Waktu tu dia ada dekat rumah. Tengah sibuk nak siapkan kerja-kerja dia dalam bilik kerja dia. Dah pukul 1pagi!”

Hampir tersembur air dari mulut Adi. “Kau ajak dia makan meatball pukul 1 pagi? Memang patutlah dia tak pergi. Kau ni..” Adi geleng. Apalah Aisya ni.

“Aku ajak hari ni. Bukannya waktu pagi-pagi buta tu. Tapi dia macam nak tak nak pula layan aku. Apa yang dikejar sangat kerja tu. Padahal hari ni cuti.”

“Ini kes jealous dengan kerja Saufi ker cik kak?” Adi mengusik.

Aisya jeling. “Tak ada maknanya aku nak jealous dengan kerja dialah. Bukannya orang pun.”

“Habis, ni kau keluar dengan aku, dia tahu ker?” pagi-pagi tadi dah ambil Aisya dengan Myvi. Tak Nampak pula kelibat Saufi waktu tu.

“Aku tinggal nota jer. Tak mau cakap dengan dia.”

Adi rasa nak gelak. “Boleh ker tahan marah dengan bantal peluk malam-malam?” Adi melawak. Sungguh dia seronok tengok Aisya bahagia dengan Saufi. Sampai dia rasa dah tak ada dendam pun pada Saufi. Tengok Aisya happy, Adi pun rasa happy. Ini kali pertama Aisya merajuk dengan Saufi.

Aisya malas layan. Terus menikmati meatball yang sedap gila.

Adi Cuma angkat bahu.

Bunyi nada dering ‘SHY BOY’ membuatkan Adi segera mencapai telefon bimbitnya dari dalam poket. Adi bangkit dan berjalan jauh sedikit dari Aisya.

“Kenapa? Kan tadi aku cakap kita jumpa lain kali.” Sepatutnya hari ni, Adi dan Izham bercadang untuk keluar berdua. Tetapi memandangkan awal-awal pagi lagi Aisya dah menelefon mengajak berjalan, terpaksalah pertemuan mereka dibatalkan.

“Aku tahu. Kau keluar dengan Aisya kan?”

Adi angguk. memang betul pun. Tadi pun dia ada cerita. “Aah. Kenapa?”

“Aku terserempak dengan Saufi. Dia tengah risau ni. Nak cari Aisya. Banyak kali telefon tapi Aisya matikan pula handphone dia. Saufi nak telefon kau tapi nombor kau pula tak ada.”Izham bercerita ringkas.

“Eh? Aisya cakap dia ada tinggal nota.”

Izham menjeling ke arah Saufi yang duduk setentang dengannya di meja makan. “Dia tak nampaklah tu. Korang ada dekat mana?”

“IKEA.”

“Stay situ. Nanti aku suruh Saufi pergi sana.”

“Okey.”

Talian dimatikan.

“Aisya ada dengan Adi. Diorang berjalan dekat IKEA.” Izham memberitahu Saufi.

Saufi tepuk dahi. “Patutlah! Memang semalam dia ajak pergi makan meatball. Tak terfikir pula. Cemas punya pasal.”

Izham Cuma sengeh.

Saufi lega. “Terima kasih Izham. Nasib baik terserempak dengan kau.” Saufi dah bangkit dari kerusi.

“Aku pun nak ikut juga.”

Saufi angkat kening.

“Nanti boleh keluar dengan Adi lepas kau pujuk Aisya.” Izham tersengeh nakal.

Adi kembali duduk. Meatball Aisya sudah habis.

“Siapa telefon? Macam ada rahsia besar pula.”

“Uh? Izham.”

Aisya sengeh. “Kau dengan dia dah makin rapat eh. Kalau dulu, jumpa jer nak gaduh. “ Aisya keluar aura mengusik. “Entah-entah kau tengah couple dengan dia tak?” Aisya serkap jarang.

Muka Adi rasa panas. “Jangan nak merepeklah! Kawan jer.”

“Kawan jer.” Aisya mengejek. “Kau kawan juga dengan lelaki lain tapi dengan Izham ni sikit punya lain.”

“Lain apa pula?” Adi tak puas hati. Sesuka hati jer mak buyung ni nak mengusik.

Aisya malas nak jawab. “Eh, jom baliklah. Aku dah dapat meatball aku. Nak berjalan dekat tempat lain pula.” Aisya dah membetulkan tas tangannya.

“Eh? Eh, tak kan nak balik dah. Jomlah jalan-jalan. Bukan selalu pun datang sini.” Adi mencari helah. Kalau balik sekarang, mesti Saufi tak sempat datang. Kang jadi pula kejar mengejar. Kalah Kuch Kuch hota.. Hota apa entah!

“Bukan kau tak suka ker datang sini? Malas nak jalan?”

“Err. Alah... jomlah” Adi sengeh. Memang betul pun. Dia memang tak suka jalan-jalan dekat IKEA ni. Sakit kaki!

“Ok.”

Sepatah jawapan Aisya membuatkan Adi mengukirkan senyuman. Mereka berjalan beriringan . aisya Nampak teruja.

Bunyi mesej.

Dari Izham. Bertanya di manakah mereka berdua.

Cepat Adi balas.

“Kan betul kau couple dengan dia! Asyik mesej jer.” Aisya sengeh.

“Eh, bukannya kau tahu aku mesej dengan siapa pun.”

“Aku ada Bluetooth.” Aisya kenyit mata.

“Jom ke sana.” Jari telunjuk Aisya naik.

Adi menahan. “Kejap. Aku tak puas lagi tengok dekorasi dekat sini. Nanti dah kahwin senang sikit nak fikir.” Adi dah duduk atas katil yang dipamerkan.

Aisya sengeh. “Izham?”

“Kau tak ada nama lain ker?” Niat sebenar Adi menahan Aisya di sini supaya mudah untuk Saufi menjumpai mereka.

“Itu jer yang sesuai dengan kau.”

“Apa pula? Adi. Izham. Tak padan. Izham. Adi. Langsung.” Adi geleng kepala.

Aisya turut melabuhkan punggungnya di sebelah Adi. “Apa pula tak padan. Adira. Izham. Nanti dapat anak laki bagi nama Adham. Kalau dapat anak perempuan, bagi nama Izra. Ha.. sedap kan? Cantik sangat gabungan nama korang!” Aisya teruja memberi pendapat.

Adi dah dongak kepala.

Adham? Muhammad Adham bin Muhammad Izham.

Nur Izra binti Muhammad Izham.

Adi tarik sengeh tanpa sedar. Menarik juga nama tu.

“Ha.. berangan!”

Cepat Adi sedar diri bila Aisya mencubit perlahan lengannya. Ish rasa ngeri pula bayang benda macam tu. Anak aku dengan izham? Yuuuuu...

Anak mata Adi cepat menagkap tubuh Saufi yang sedang menuju ke arah mereka. Dia jeling Aisya. Nampaknya Aisya tak perasan tu. Perlahan-lahan Adi bangun.

“Kau nak ke mana?” Aisya mendongak memandang Adi.

“Aku.. aku pergi sana jap! Kau tunggu sini!”

Belum sempat Aisya berkata apa-apa, cepat Adi berjalan. Tak toleh belakang. Bila dah jauh sikit, Adi berhenti dan memandang Aisya dari jauh. Menyorok. Nampak pula Saufi dah makin mendekati Aisya. Dan ternyata Aisya dah perasan Saufi. Nampak macam mak buyung tu nak bangun. Tapi sebab perut besar, payah juga nak bangun.

“Sayang nak lari ke mana?” Saufi dah sampai dekat Aisya. Dia senyum. Lega jumpa Aisya. Rasa nak marah tapi tak jadi. Sayang sangat.. mana boleh marah.

Aisya tak jadi nak bangun. Muncungnya panjang sedepa. Dia tak peduli pada mata yang memandang. Pandai-pandai dioranglah nak buat hipotesis.

“Panjangnya muncung.” Saufi duduk di sebelah Aisya. “Marah abang eh?”

“Abang tak ada kerja ker? Kan abang sibuk.” Aisya bertanya tapi matanya langsung tak pandang wajah Saufi. Mau kalau pandang terus cair. Mana boleh. Nak juga merajuk. Bukan selalu pun.

“Okey sayang.. abang salah.” Tangan Aisya diraih. “I’m sorry.”

Aisya jadi sejuk hati. Tapi nak tunjuk marah juga. Dia diam.

“Lain kali kalau nak keluar cerita dekat abang. Aisya tahu kan, wajib minta kebenaran abang. Abang takut kalau jadi apa-apa dekat isteri cantik abang and our baby ni.”

Aisya tunduk. “I’m sorry.”

“Tak apa. Abang tak marah. Abang Cuma risau. Aisya marah abang tak?”

Aisya pandang Saufi. Kemudian dia geleng. “Tak. Dah dapat meatball pun.”

“Amboi! Sayang meatball dari abang?”

Aisya ketawa. “Mestilah sayang abang lebih.”

Adi yang memandang dari jauh bersorak dalam hati. Dah agak dah. Tak tahan punya marah Aisya tuh. Baru kena pujuk sikit, dah cair.

“Ha? Kenapa?” Adi buat-buat tanya bila Aisya menelefon.

Aisya ketawa kejap. “Aku balik dengan Saufi.”

“Yelah.. dah berbaik dengan suami, lupa aku.” Pura-pura merajuk.

“Tak apa, nanti ada juga orang teman kau.”

“Uh?” tak faham.

“Okey. Bye. Assalamualaikum.” Cepat Aisya matikan talian. Saja nak buat Adi tertanya-tanya.

Adi malas nak bertanya. Terus berjalan. Tiba-tiba bahu dicuit. Bila jer toleh belakang....... bapa Adham dan Izra!!!! Okey.. gedik. Izham.

“Kau?” Adi pandang tak percaya.

Izham sengeh. “Aku ikut Saufi tadi. Tapi naik kereta asing-asing.”

Adi angkat bahu. “Aku nak balik dah. Kau nak shopping kat sini ker?”

Izham sengeh lagi. Tak luntur senyuman dia. “Aku datang semata-mata nak dating dengan kau ni.”

Adi ketawa.

“Jomlah jalan.” Izham tarik lengan Adi.

“Kenapa kau nak dating dengan aku?” Adi sengaja bertanya. Mereka beriringan berjalan.

“Sebab kau jer manusia mereng yang aku kenal.”Izham jawab selamba. Kalau ikut hati, nak jer dia cakap sebab utama. Tapi, rasa malu pula. Malu? Chait!!

“Habis kau pun merenglah sebab nak jalan dengan aku?”Adi bertanya tak puas hati. Sedap jer panggil aku mereng.

“Kalau aku cakap, aku suka kau. Kau percaya?” Izham cakap laju-laju. Malah langkahnya makin laju menyebabkan Adi ketinggalan di belakang.

“Kau cakap apa?” Adi meminta kepastian. Ada sesuatu dalam kata-kata Izham tadi yang dirasakan mampu membuatkan jantungnya berdegup lebih laju. Namun, dia tak berapa pasti. Takut tersalah dengar pula. Buat malu nanti.

“Tak ada apalah.”

“Okey.” Adi buat-buat biasa. Walaupun sebenarnya dia nak tahu apa yang Izham cakapkan sebentar tadi.

Mereka terus berjalan. Lepas bosan pusing IKEA, mereka keluar. Naik kereta asing-asing. Berjalan di taman sambil makan ais krim. Nampak kerusi panjang, terus duduk.

“Seronok kan tengok Aisya dengan Saufi.” Izham memecah sunyi.

Adi angguk. setuju. Sesungguhnya perkahwinan tu fitrah manusia.

“Kau tak teringin?”

Soalan Izham membuatkan Adi terdiam. Pandangannya jatuh pada budak-budak yang sedang seronok bermain walaupun dah nak tengah hari. Budak-budak... tahu seronok jer.

“Mestilah aku nak. Nanti tiba masa, aku kahwinlah.” Perlahan Adi menjawab.

“Kau ada ker cirri-ciri lelaki idaman?” Izham terus terusan bertanya.

Adi nak tergelak. “Kau tanya ni macam wartawan Melodi versi sopan pula.”

“Saja nak tahu. Nak jawab tak?” Izham masih menanti jawapan.

“Hmmm....” Ad menjilat ais krim. Otaknya berfikir. “Aku nak lelaki yang boleh terima aku seadanya. Macam mana aku sekarang. Dan boleh bimbing aku.”

“Kalau dia nak ubah kau, kan maksudnya dia nak bimbing kau? Kau boleh terima ker kalau dia nak kau jadi betul-betul perempuan?”

Adi memandang Izham. Kemudian matanya jatuh pada Ais krim di tangan.

“Aku akan berubah bila aku betul-betul nak berubah.” Pendek saja jawapan Adi. Ais krim sudah hampir habis.

“Adira....”

Adi tersentak. Pertama kali dengar Izham panggil macam tu.

“Apa?” mata tak mahu pandang Izham. Terus pandang ke depan.

“Agak-agak, aku ada tempat tak dalam hati kau?” teragak-agak Izham menyoal. Entah kenapa, dia rasa dia perlu berterus terang saat ini.

Tersirap darah Adi. “Err, mestilah! Kau kan kawan aku.” Adi ketawa. Tapi janggal betul kedengaran ketawa tu.

“Lebih dari tu?”

Adi terkaku kejap. Perlahan-lahan memusing kepalanya ke kanan. Dapat dilihat dengan jelas anak mata Izham memanah tepat ke mukanya.

“Apa hal dengan kau ni?”

“Adi. Aku suka kau.”

“Uh?”

“Apa kau ni... peliklah.. ha ha..” Adi cuba ketawa. Namun tersekat.

“Aku......”

“Stop Izham! Jangan cakap apa-apa. Aku nak balik.” Adi dah bangun. Tak sanggup pula nak dengar ayat seterusnya yang bakal keluar dari mulut Izham.

“Adi!” cepat Izham mencapai pergelangan tangan Adi. “Aku nak cakap juga. Aku rasa... aku cintakan kau!”

Adi terkaku! Izham cakap......

“Lawak Izham. Okey. Done.” Adi cuba merentap pergelangan tangannya dari Izham.

“Aku serius Adi!”

“Aku rasa lawak!”

“Aku tahu kau pun ada perasaan yang sama macam aku.”

“Tak!”

“Ye!”

“Tak!”

“Aku boleh Nampak dari mata kau yang kau ada perasaan yang sama macam aku!”

Adi diam. Nafas ditarik dalam-dalam.

“Am.. aku rasa kita ni sesuai jadi kawan jer. Tak payah nak lebih-lebih. Lagipun, kau sendiri tak pasti perasaan kau macam mana. And aku mengaku, mungkin aku ada rasa yang sama tapi aku tak pasti. Aku tak mahu hubungan kita rosak nanti.” Dalam pada itu, Adi mengaku perasaannya secara tak langsung.

“Adi... kenapa kita tak cuba?”

“Sebab kita memang tak akan Berjaya! Kau tengok aku macam mana. Tak akan Berjaya.”

“Kita cuba.”

“Kau gila! Aku nak balik.”

“Bagi tempoh sebulan. Kita cuba. Kalau habis tempoh tu, memang kita tak sesuai, kita jadi kawan macam biasa. And tak payah dah cakap pasal hal ni.”

“Kau ingat boleh ker? Lepas tu mesti kita rasa janggal.”

“Kalau betul tak ada perasaan buat apa nak rasa janggal?” persoalan Izham membuatkan Adi terdiam.

“Dalam tempoh sebulan ni, kita cuba berbaik-baik macam lover. Aku. Kau. Cuba pastikan perasaan sebenar kita antara satu sama lain.”

“Aku tak mau. Aku tak ada perasaan kat kau.” Adi enggan.

“Baru tadi kau mengaku!”

“Mana ada!”

Izham melepaskan keluhan berat. “Okey. Kalau macam tu, bagi aku tempoh sebulan nak memenangi hati kau. Untuk tunjukkan pada kau yang aku betul-betul sayang kau.”

“Kalau tak Berjaya?”

“Done. Setakat tu jer. Kita jadi kawan balik.”

“Okey. Ikut kau.”

Balik bilik, Adi terus baring atas katil. Biar betul?! Izham suka aku!

Friday, March 18, 2011

Stand By Me 2

“Assalamualaikum...” Ummi memberi salam kepada si pemanggil. Tak tahu siapa yang telefon tengah hari begini.

“Waalaikumussalam. Ummi, Sya ni.” Aisya senang hati mendengar suara ummi. Kalau wanita ini ada depan mata, dah lama dipeluknya. Hampir 2 bulan sudah tidak berjumpa. Dari KL ke Perak tak ambil masa yang lama tapi kekosongan waktu yang tak ada.

“Aisya. Lama tak telefon ummi. “ ummi tersenyum senang. “Aisya sihat?” ummi bertanya khabar.

Aisya angguk. “Sihat ummi. Sya ada berita gembira dan berita sedih untuk ummi. Ummi nak tahu yang mana satu?” Aisya berniat mengusik. Meskipun hati sedang merusuh namun bila bercakap jer dengan ummi rasa ceria.

Ummi ketawa. “Nak buat suspen ummi ye.. berita gembira dululah.” Ummi tetap melayan usikan Aisya.

Aisya sengeh kejap. “Sya mengandung!”

Ummi ternganga kejap. Kemudian terus tersenyum senang. “Tahniah.. Alhamdulillah murah rezeki kamu ni.” Ummi tumpang gembira.

“Terima kasih ummi. Ummi doakanlah yang baik-baik untuk Sya.” Aisya meminta.

Ummi mengangguk perlahan. Seolah-olah Aisya ada di hadapan. “Ummi sentiasa doakan yang baik-baik untuk anak-anak ummi terutama kamu dengan Adira.”

Mendengar nama Adira dari mulut ummi membuatkan Aisya terdiam kejap. Memikirkan tentang sahabat baiknya yang merajuk atau lebih tepat marah. Marah kerana dia merahsiakan perkahwinan dan memilih Saufi sebagai suaminya. Aisya melepaskan keluhan tanpa sedar.

“Kenapa ni Sya. Macam susah hati jer. Orang mengandung tak boleh macam ni.” Ummi cepat mengesan. “Berita buruk kamu ni ada kena mengena dengan Adira ker?” ummi serkap jarang dan nyata tepat sekali.

“Dia dah tahu. Semalam. Dia marah betul.” Sebijik-sebijik Aisya bercakap.

“Adira tu memang cepat marah Sya. Tapi hati dia pun cepat sejuk. Lama-lama nanti mesti dia boleh terima. Dia Cuma perlukan waktu. Kamu pun fahamkan Adira tu macam mana. Hati keras tapi baik. Tambah pula nak marah kamu lama-lama, ummi rasa tak.” Ummi cuba menenagkan perasaan Aisya.

“Tapi Sya rasa kali ni Adi betul-betul marah. Dia memang cepat surut marahnya tapi dengan Saufi tak. Dah bertahun lamanya tapi rasa marah dia tak pernah surut.”

“Percayalah cakap ummi. Dia boleh terima. Cuma dia terkejut jer. Bagi dia masa. “ ummi tenang.

Aisya terdiam kejap. “Baiklah ummi.”

“Yang penting, jaga kesihatan kamu tu. Dah mengandung ni kena hati-hati tambah awal-awal bulan. Makan makanan berkhasiat.” Ummi dah bagi terapi telinga. “Saufi tahu tak?”

“Tahu.. sekarang ni Sya kat rumah dialah.” Aisya memberitahu senang. “Saufi suruh Sya tangguh pengajian dulu. Ummi rasa macam mana?” Aisya meminta pendapat.

“Sya sendiri rasa macam mana?” ummi membalas pertanyaan Aisya dengan persoalan juga.

“Sya rasa nak sambung belajar terus. Lagipun lambat lagi baby ni nak lahir. Tapi kalau Saufi nak Sya tangguh, Sya tak kisah.” Aisya menjawab jujur.

“Kamu bincanglah dulu dengan Saufi.” Ummi memberi kata putus.

“Iyalah ummi. Terima kasih.” Aisya tersenyum senang.

Talian dimatikan.

“Telefon ummi ker?” Saufi baru keluar dari bilik air. Bersiap nak solat zohor. Hari ni dia ambil cuti semata-mata nak habiskan cuti dengan isteri tercinta.

“Aah.” Aisya angguk. “Jemaah ker bang?” Aisya bertanya. Memerhatikan Saufi yang membetulkan baju melayunya.

Saufi tersenyum senang memandang isterinya yang duduk di atas katil. “Mestilah sayang. Cepat ambil wuduk.” Saufi member arahan. “Tapi hati-hati.”

Aisya yang baru nak melangkah masuk ke dalam bilik air tersengeh. “Iya bang.”

Mereka solat jemaah yang bersama-sama. Kembang hati solat berimamkan suami sendiri. Dia tahu yang tak salah menerima Saufi sebagai suaminya. Kalaulah Adi tahu bagaimana berubanya Saufi, pasti Adi pun setuju dengan pilihannya.

.................................................

Adi duduk sendirian di meja. Orang lain tak rasa pun nak duduk semeja dengan dia walaupun keadaan kafe waktu tu memang sangat sesak. Nampak muka keruh si Adi, siapa pun takut. Mesti punya ada masalah.

Adi memikirkan tentang Aisya. Pelik. Geram. Macam manalah Aisya boleh pula kahwin dengan Saufi? Selama ni tengok Aisya tak ada pun tanda orang angau. Ni tup tap semalam dapat tahu yang diorang dah kahwin! Bukan sehari dua tapi dah 3 bulan.

Semalam, Aisya tak balik pun bilik. Kelas pun tak datang. Ramai yang bertanya tapi Adi angkat bahu jer. Dia memang tak tahu. Teringin nak telefon bertanya tapi ego di hati pula melarang. Haish!!!

Kerusi sebelah ditarik.

Adi dongak. Mamat ni?

Izham sengeh kambing. Selamba ambil tempat sebelah Adi. Budak-budak lain dah pelik. Izham duduk sebelah Adi, memang nak cari penyakit. 2 orang tu macam minyak dengan air. Tak boleh nak bersekutu langsung.

“Kau nak kena tendang ker?” Adi bertanya geram. Mamat ni pun satu, sebab dia tak pasal-pasal jatuh dalam tasik. Tak ker malu? Depan orang ramai pulak tu.

“Kau nak jatuh kolam ker?” izham jawab balik dengan soalan sengal. Wajah bengis Adi di pandang. Bengis ker? Pada orang lain. Tapi pada dia, wajah Adi ni manis.

“Boleh tak kau duduk tempat lain?” Adi tak senang. Menyampah.

“Kau tengoklah betapa crowded cafe ni. Plus, kerusi ni bukan hak milik kau pun.” Izham angkat kening. Nak sakitkan hati Adi.

Adi menahan sabar. Bangun dari kerusi. “Fine!”

“Kau nak pergi mana?”

“Underground!” Adi terus melangkah ke luar cafe. Tak sedar yang Izham mengekorinya di belakang.

“Dasar betul. Harap muka jer handsome tapi otak tak ada!” Adi membebel sendirian. Tapi dah namanya Adi memanglah suara dia tu kuat sampai Izham yang berjalan di belakangnya boleh dengar bebelan dia.

“Aku memang handsome!”

Suara Izham di belakang memuatkan Adi geram. Cepat dia berpaling ke belakang. “Apasal kau ikut aku huh?”

“Jalan ni bukan kau punya pun.” Senyum mengejek. “Dan jangan nak perasan aku ikut kau.”

Adi tahan sebal. Mamat ni memanglah. Malas nak layan, dia terus melangkah berjalan. Tak peduli samada Izham mengekori dia atau tidak.

Izham di belakang menahan ketawa. Suka benar melihat wajah berang Adi.

Adi segera mengambil telefon bimbit di dalam poket bila terasa getaran.

Siapa? Tak bernama.

Punat hijau segera ditekan. Ada debaran di hati.

“Hello?”

Izham di belakang cuba memasang telinga. Masih mengekori Adi.

“Adira?”

Serta merta jantung Adi berdegup laju. Tak payah diceritakan siapa si pemanggil. Suara tu, Adi sangat-sangat kenal. Terlalu kenal.

“Ni abang.”

“Aku tak pernah ada abang!” cepat Adi meningkah kata-kata Saufi. Abang? Tolonglah. Rasa nak loya tekak. “Kau nak apa?” Adi berdiri static. Izham di belakang turut berbuat demikian.

“Boleh kita jumpa? Abang nak bincang pasal Aisya.” Saufi berlembut. Dia faham kalau Adi nak benci dia. Faham sangat-sangat. Memang patut pun.

“Aku tak mahu jumpa ka....”

Kata-kata Adi terhenti bila tiba-tiba Izham mengambil telefon bimbit tersebut dari Adi. Dengan muka selamba. Tak ada rasa bersalah langsung.

“Nak apa dari Adi?” rasionalnya Izham berbuat begitu kerana dia dapat rasakan yang Adi tak menyukai si pemanggil.

Adi ternganga. Mamat ni! Tapi Adi biarkan saja. Dia pun tak kuasa nak layan Saufi. Biar Izham cakap. Walaupun mamat tu tak tahu hujung pangkal cerita. Main aci redah. Gasaklah kau.

“Siapa ni?” Saufi bertanya. Tiba-tiba keluar suara garau.

“Boyfriend Adi.”

Adi bulat mata. Bila masa pula dia jadi boyfriend aku. Izham Cuma senyum sengeh.

Saufi diam kejap. “Boleh awak bawa Adi jumpa saya? Awak ikut sekalilah. Saya nak bincang dengan dia.”

Izham memandang Adi. “Okey. Kat mana?” ini ada peluang nak menyebuk hal Adi.

Adi berkerut. Apa yang Saufi cakap dekat Izham? Izham Cuma terangguk angguk macam burung belatuk.

“Done.” Telefon bimbit bertukar tangan.

“Kau cakap apa dengan dia?” Adi bertanya kasar.

“Aku boyfriend kau.”

“Bila masa pula kau jadi pakwe aku?”

Izham dah ketawa dulu. “Apa pula pakwe. Bukan boyfriend tu kawan laki ker? Nama jer pelajar pintar. Kononlah kan.”

Adi gigit bibir bawah. Tahap kesengalan mamat ni memang terserlah.

“Jom!” Izham selamba menarik pergelangan tangan Adi.

“Kau nak bawa aku pergi mana?” Adi mengeraskan diri. Cuba merentap pergelangan tangannya. Dahlah musuh, tiba-tiba ajak pergi. Entah nak bawa pergi mana pun tak tahu. Ker nak menyamun.

“Jumpa dengan lelaki tadi. Aku setuju nak bawa kau.”

“You, what?!” Adi betul-betul bengang. “Pandai-pandai kau jer setuju. Aku tak nak!” Adi dah berpaling ke belakang. Berniat nak tinggalkan Izham. Hampas punya mamat.

“Adi. Dia cakap kalau kau sayang Aisya, baik kau jumpa dia!” Izham melaung kuat.

Adi automatic static. Berpaling ke belakang. Memandang wajah izham.

.........................................................

“Kenapa kau mesti ikut?” Adi menjeling Izham yang duduk di sebelahnya. Niat di hati Adi nak datang sini sendiri, tapi Izham mengada-ngada nak ikut. Kata Izham, kalau apa-apa terjadi, dia boleh tolong. Adi yang malas nak layan, ikut jer datang sii naik kereta Izham. Lagipun, nak jumpa Saufi ni. Kalau lah ada pertumpahan darah ker, Izham boleh tolong.

“Saja nak menyebuk.” Izham sengeh. Memerhati sekeliling restoren. “Siapa Saufi tu sebenarnya?” Izham bertanya. Sebab utama dia nak datang, sebab nak tahu siapa Saufi tu. Tapi dia yakin, Adi memang tak ada hati langsung nak datang. Kalau bukan sebab Aisya mesti Adi tak datang. Izham pening lagi. Adi, Saufi dan Aisya. Kisah cinta tiga segi ker?

“Tak payah kau sibuk!” Adi malas nak jawab. Pelik juga hari ni boleh berlembut dengan Izham. Mungkin sebab Saufi.

“Lama tunggu?” Saufi tiba-tiba muncul. Dia Nampak ringkas dengan seluar jeans dan t-shirt biru berkolar. Kacak! Tetap sama macam zaman sekolah dulu. Sesuai dengan Aisya.

Adi diam malas nak jawab.

“Baru jer. Air pun tak sampai lagi.” Izham baik hati tolong jawabkan.

Saufi hanya gelengkan kepala bila pelayan yang datang membawa air untuk Adi dan Izham jika dia mahu memesan makanan atau minuman.

“Straight to the point apa yang kau nak cakap.” Adi tak tunggu lama. Terus bercakap.

Izham di sebelah Cuma memerhati. Dia memang tak tahu hujung pangkalnya. Nak menyampuk pun tak best.

“Adira masih marah betul dengan abang.” Saufi bermukaddimah.

Adi bengang. “First, jangan panggil aku Adira. Second, kau bukan abang aku.”

Saufi tarik senyuman segaris. Marah benar Adi padanya. Dan sayang betul Adi pada Aisya. Kalau tak sayang mesti Adi tak akan datang. Untung benar isterinya dapat sahabat seperti Adi.

“Untuk pengetahuan kau, aku tak akan lupa sampai bila-bila apa yang kau buat kat aku. Dan, aku masih lagi tak dapat maafkan kau. Aku memang tak dapat terima perkahwinan kau dengan Aisya.”

Izham yang mendengar ternganga. Laki ni.. suami Aisya? Bila pula Aisya kahwin? Namun dia tak mahu menyampuk. Masih sedia memasang telinga.

“Tapi rasanya awak nak tengok Aisya bahagia..”

“Tapi bukan dengan kau!” Adi dah memotong percakapan Saufi. Jus tembikai dihirupnya rakus. Panas hati. Panas segala-galanya.

“Boleh tak awak lupakan semua perkara yang berlaku? Maafkan saya.Terima hakikat yang saya dah kahwin dengan Aisya?” lembut Saufi bercakap. Berharap hati Adi akan lembut.

“Kalau aku tak dapat terima pun perkahwinan korang, bukannya berubah apa-apa pun, kan? Kau tetap suami Aisya. Dan Aisya tetap isteri kau. So, what is the problem sampai kau nak minta-minta restu aku?” Adi peluk tubuh.

“Saya nak Aisya gembira.”

Diam.

“Dia tak gembira kalau dia kehilangan sahabat sejati dia. Dan saya tak nak tengok isteri saya sedih. Sakit.. sakit. “ Saufi meminta pengertian Adi. “Kalaupun awak marah saya, jangan marah Aisya. Dia tengah mengandung. Saya tak mahu emosi dia terganggu.”

Yang ni lagi buat Izham ternganga. Aisya dah mengandung? Dah berapa lama diorang ni kahwin?

“Kau betul-betul sayangkan Aisya ker?” Adi bertanya. Dia dapat lihat dengan jelas yang Saufi sangat-sangat mengambil berat tentang Aisya. Tak mahu emosi Aisya terganggu. Nampak yang dia mahu Aisya bahagia.

“Dia tulang rusuk saya Adi. Tulang rusuk yang dekat di hati untuk disayangi. Saya dah terima Aisya sebagai amanah saya untuk dijaga. Dan sekarang dia dah mengandungkan zuriat kami. Saya sayangkan dia. Cintakan dia.” Dengan yakin Saufi menjawab. Dia jujur dengan apa yang dia katakan. Dia nak Aisya bahagia.

Izham menjeling wajah Adi di sisi. Nampak Adi seperti berfikir panjang. Izham dah boleh buat kesimpulan. Aisya berkahwin dengan Saufi dan Adi tak sukakan Saufi. Sebab kenangan dulu. Apa? Dia sendiri tak tahu. Dan sekarang Saufi meminta Adi cuba terima perkahwinan mereka. Saufi tak mahu tengok Aisya bersedih hati. What a good man he is.

“Aku tetap tak boleh terima yang kau kahwin dengan Aisya..”

Saufi melepaskan keluhan. Nampaknya Adi memang keras hati.

“Tapi demi Aisya, aku cuba.”

Saufi cepat tarik senyuman. “Terima kasih Adi.”

“Tak payah. Aku buat sebab Aisya. Bukan sebab kau. Ingat, aku benci kau.”

Saufi tetap senyum. “Tak apa. Itu pun dah cukup. Boleh nanti kalau Aisya telefon, awak cakap elok-elok dengan dia?”

Adi angguk.

Saufi senang hati.

Izham angkat bahu. Lembut hati juga tomboy ni.

“Bila Aisya nak balik?” Adi bertanya. Tahu yang Aisya sekarang pasti berada dengan Saufi.

“Esok. Saya nak dia tangguhkan pengajian. Nanti dia balik ambil barang.”

Adi terdiam. Ya.. aisya dah kahwn. Kenalah ikut cakap suami.

...............................................

Diam.

Yang kedengaran Cuma bunyi pendingin hawa. Juga bunyi bising dari jalan.

Perasaan Adi ketika ini, mungkin lega? Pelikkan? Dia rasa lega pula bila merestui perkahwinan sahabatnya. Rasa marah pada Saufi masih ada namun bila melihat lelaki itu bersungguh-sungguh mahu Aisya bahagia, Adi jadi kalah. Aisya berhak bahagia. Dan.. Nampak seperti Saufi mampu nak bahagiakan Aisya.

“Apa yang kau fikirkan?”

Izham bersuara. Menjeling Adi yang duduk membatu di sebelah.

“Tak ada apa-apa.”

“Kenapa kau bencikan Saufi tu?”

“Sibuk!”

“Aku kan boyfriend kau.” Meletus ketawa Izham. Macam tak percaya mereka boleh naik sekereta. Kalau bukan sebab hal ni, mesti tak ada peluang macam ni.

Adi diam. Malas nak layan. Mamat ni memanglah.

“Kau rasa... Saufi tu betul-betul cintakan Aisya ker? Maksud aku, dari mata lelaki kau.” Adi meminta pendapat Izham. Mungkin lelaki lebih faham lelaki.

“Kau tahu lelaki ni ego tinggi Everest. Kerja nak jaga ego jer. Dan lelaki tak kisah pun kalau perempuan yang tak ada kepentingan dalam hidup dia, nak benci ker nak marah ker kat dia. Tak ada masa nak minta maaf. Tapi bila lelaki sanggup rendahkan ego demi seorang gadis, dia memang cintakan perempuan tu.” Berhenti kejap.

“Saufi tu sanggup jumpa kau demi Aisya. Tak nak tengok isteri dia sedih. Dia memang sayangkan Aisya. Tambah pula sekarang Aisya dah mengandung.”

Adi diam. Berfikir. Apa yang dikatakan oleh Izham ada kebenarannya.

“Aku tak tahu pula Aisya dah kahwin.” Tiba-tiba Izham bersuara.

“Aku pun baru tahu.” Adi jujur.

“Aku baru nak masuk line. Tak apalah, tak dapat Aisya, dapat kawan dia pun okey.”

“Kau nak kena tendang?” jeling.

Izham ketawa senang.

“Kau nak release tension tak?”

“Ada ker pulau yang aku boleh jerit sesuka hati?” Adi bertanya sinis.

“Karok nak?”

“Uh?”

“Alah.. raikan yang kita ni dah berbaik.”

“Bila masa pula?”

“Kalau tak berbaik tak ada kita nak bersembang macam ni.”

“Okey kalau macam tu bagi aku sepak kau.”

“Tunggu tepi tasiklah.”

Adi ketawa juga bila dengar kata-kata Izham.

“Kau belanja?”

“No sweat. First dating mestilah lelaki kena belanja.”

“Whatever.”

Sunday, March 13, 2011

Stand By Me 1

“Kenapa dengan kau ni?” Adi menepuk belakang badan Aisya yang terbongkok memuntahkan segala isi perut. “Kau salah makan kot.” Adi terus menggosok perlahan badan Aishah. “Nak jumpa doktor?”

Demi mendengar soalan Adi, cepat saja Aisya menegakkan badannya sambil menggelengkan kepala. “Tak apa. Aku sihat. Okey.”

“Okey apa pula. Dari semalam macam ni. Risau aku. Jomlah.” Adi menarik lengan Aisya.

Aisya ketap bibir bawah. Jumpa doktor? Dia tahu berjumpa dengan doktor pasti Adi akan tahu rahsia besar dirinya.

Aisya geleng kepala lagi. Merentap perlahan lengannya dari pegangan Adi dan berjalan perlahan-lahan ke luar dari tandas.

Pandangan matanya semakin kurang jelas. Berpinar-pinar. Dan makin gelap.

“Aisya!” Adi berlari untuk menyambut tubuh Aisya yang sudah rebah ke lantai.

....................................................

“Kenapa dengan dia doktor?” Adi bertanya kepada doktor berbangsa Cina. Dr Chong, nama yang terpamer pada tag namanya. Mata Adi tertacap pada Aisya yang terbaring lesu. Aisya seolah-olah berada dalam dunianya sendiri. Adi pasti, Aisya dapat mendengar dengan jelas perbualan mereka.

“Dia sihat. Tak ada sakit apa-apa pun. Cuma alahan.” Tenang Dr Chong memberitahu.

“Alahan?” berkerut dahi Adi. “Maksud doktor?”

“She’ll become a mother. Dia dah mengandung 3 minggu.” Nyata kata-kata Dr Chong mengejutkan Adi.

“Me..mengandung? pregnant?” Cuba bertanya dalam BI, mana tahu Dr Chong ni tak faham betul-betul mengandung tu apa.

Cepat Dr Chong mengangguk. “Yes.”

Ya Allah!

Di dalam kereta, Aisya Cuma diam memandang keluar tingkap. Adi juga sama. Masing-masing seperti sudah bisu. Padahal, dalam kepala Adi ada banyak tanda soal yang perlu dipecahkan. Bukan itu saja, rasa marah yang menggunung terhadap Aisya juga tinggi. Mau saja dia luahkan amarah tu, tapi bila tengok wajah pucat Aisya, Adi pendamkan saja. Nanti.

sampai di asrama, Adi memimpin Aisya masuk ke dalam bilik. Membuka tudung sahabatnya dan membaringkan Aisya. Sungguh, Adi rasa sangat janggal kerana dia rasa langsung tidak ikhlas berbuat begitu.

Baru Adi mahu melangkah, Aisya pantas memegang pergelangan tangan Adi.

“Kau tak nak tanya apa-apa?” lemah Aisya bersuara. Adi diam. Langsung tidak memalingkan wajahnya.

“Kau tak nak tahu?” masih lagi melontarkan pertanyaan.

“Aku tak nak tahu apa-apa.” Adi menjawab dingin. Perlahan dia merentap pegangan tangan Aisya di pergelangan tangannya.

“Adira! Please. Dengar apa yang aku nak cakap. Kalau kau benci aku.... siapa lagi aku nak mengadu..?” tersedu-sedan Aisya menahan tangisan. Dia sedar, Adi marah dan keliru. Pada pandangan semua orang, dia gadis yang sangat baik. Sentiasa berbaju kurung dan bertudung litup. Alih-alih, dia mengandung sedangkan tak ada sesiapa pun yang pernah mengetahui bahawa dia telah berkahwin.

“Adi... please.” Aisya masih merayu.

Adi yang baru setapak melangkah dari katil Aisya, kembali berundur. Berdiri merenung Aisya yang kelihatan sangat lemah. Pandangan mata Adi beralih pada perut kempis Aisya. Ya.. dia perlu mendengar segala penjelasan sahabat baiknya ini sebelum menghukum.

Perlahan-lahan, Adi duduk bersila di sisi katil Aisya. “Aku nak dengar. Dan tolong fahamkan aku supaya aku tak benci kau.”

............................................................

Keliru! Itu yang Adi rasakan kini. Semuanya bagaikan tidak masuk akal langsung. Perlahan-lahan Adi menarik nafas panjang. Setelah mendengar penjelasan Aisya, cepat saja kaki Adi berjalan ke luar dari bilik tanpa mempedulikan panggilan Aisya. Dia semacam tidak percaya dengan penjelasan Aisya.

Kerana itu, dia membawa diri di sini. Duduk di atas kerusi batu merenung tasik yang tenang. Perbuatan orang sekeliling langsung tidak dipeduli. Yang Adi tahu, hatinya sakit. Sampai hati Aisya.

“Aku tak buat salah Adi.” Aisya menggeleng perlahan. Nada suaranya sangat lemah. Empangan matanya akan pecah bila-bila masa saja.

Adi merenung tajam. “Tak buat salah? Habis yang dalam perut kau tu.. macam mana boleh ada?” Adi merenung perut Aisya.. ada benih yang tertanam di dalamnya. Persoalannya, benih siapa? Sanggup Aisya melakukan perbuatan terkutuk itu. Sedangkan Aisya seorang gadis yang sentiasa patuh pada agam. Tak pernah tinggal solat dan sentiasa menutup aurat.

“Ini anak aku dengan dia. Bukti cinta kami.”

Adi berang. “Bukti cinta?! Kau gila ker?!” nada Adi makin tinggi. Geram dengan kata-kata Aisya. Bukti cinta apa? Bukti cinta yang bertuankan nafsu semata-mata?

“Anak siapa tu?” Adi mahukan kepastian.

“Suami aku.” Tenang Aisya menjawab. Memandang sahabatnya yang jelas marah.

Adi terpampam. Air mukanya berubah serta-merta. “Su...suami?”

Aisya angguk.

Tak semena-mena Adi ketawa. “Kau jangan nak buat lawaklah Sya. Bila pula kau kahwin? Oh.. kahwin tapi belum nikah? Macam tu maksud kau?” berubah nada sinis.

Aisya geleng kepala. “Kami betul-betul dah menikah secara sah. Dah hampir 3 bulan kami menikah Adi. Dah hampir 3 bulan.”

Adi menggelengkan kepala. “Kau tipu!”

“Sumpah Adi. Sumpah.”

Mulut Adi ternganga luas. Dia tergamam. “Habis.. kenapa kau tak ceritakan pada aku? Aku ni siapa Sya? Kau baru kenal aku ker sampai kau nak rahsiakan dari aku?” Adi beremosi. Tak sangka.. Aisya dah kahwin. Dan lebih tak sangka, Aisya merahsiakan darinya. Sampainya hati.

“Aku minta maaf.. aku tak tahu macam mana nak ceritakan pada kau...”

“Alasan yang tak boleh diterima langsung!” berombak dada Adi menahan marah. “Siapa suami kau?”

“Aku... aku tak boleh cerita.”

Adi bertambah bengang. “Fine!” Adi bangkit dan terus berjalan ke luar dengan perasaan bengang. Sudahlah merahsiakan perkahwinan, bila dah terkantoi mengandung baru nak cerita. Bila nak tahu siapa suaminya, masih juga nak berahsia.

Adi lepas nafas berat. Pandangan matanya menala pada tasik di hadapannya. Dia amat berharap fikirannya boleh setenang tasik ini. Macam tak pernah ada masalah. Tak ada rasa marah.

Adi berpaling ke belakang bila terasa di baling sesuatu. Mungkin batu-batu kecil. Berubah air mukanya bila terpandangkan wajah si pembaling tersebut. Hais.. waktu aku tengah ada masalah, boleh tak jangan datang lagi? Malas nak layan, Adi memalingkan semula wajahnya ke depan kembali menghadap tasik.

“Hoi tomboy, janganlah sombong sangat.” Izham dah berjalan mendekati Adi. Berdiri betul-betul di hadapan Adi. Menghalang pemandangan.

Adi buat bodoh. Memalingkan wajahnya ke kanan. Enggan memberi respon. Selalu, mesti dia akan lawan mamat ni. Tapi sekarang dia langsung tak ada mood. Biarlah.

Izham pelik. Adi buat donno? Ini mimpi ni. Selalu, mesti budak ni akan lawan punya. Mulut laser dia bukan boleh diam. Tak puas hati, Izham membaling batu-batu kecil yang berlebihan dalam tangannya ke tubuh Adi. Harap yang Adi akan member respon.

Adi tarik nafas. Betul-betul tengah tahan marah. “Please pergi tempat lain.” Mata Adi memandang anak mata Izham. “Aku tak ada mood nak gaduh dengan kau.” Habis saja ayat, Adi terus bangun. Malas nak layan Izham. Fikirannya tengah berserabut. Tak kuasa nak bertekak dengan Izham. Kalau selalu, memang dia dah sepak kaki mamat ni.

izham berjalan di sebelah Adi yang sedang berjalan. Dia mahu tahu kenapa Adi macam tak ada mood.

“Kenapa dengan kau ha?” Izham menyoal.

“Boleh tak jangan sibuk? Pergi main jauh-jauh!” suara Adi dah meninggi. Dia mempercepatkan langkahnya agar Izham jauh ketinggalan ke belakang. Mata orang sekeliling yang melihat mereka langsung tidak Adi peduli.

Izham enggan mengalah. Dia juga turut mempercepatkan langkahnya. Lantas memaut lengan Adi. “Weh kau apasal?” mengulang soalan yang sama dengan struktur ayat dan perkataan yang berlainan.

Adi memandang tajam Izham di hadapannya. Rasa macam nak telan jer mamat ni hidup-hidup. “Lepaskan akulah!” Adi cuba merentap lengannya yang dipegang Izham. Sah-sah tak boleh. Kuat betul Izham pegang. “Aku tendang kau karang masuk tasik. Nak?” Adi bertanya garang. Sepak sekali, mau jatuh dalam tasik ni. Jarak tempat mereka berdiri dengan tasik sangatlah dekat.

“Sepaklah kalau berani.” Izham mencabar. Memang pun dia nak cabar perempuan yang tak serupa perempuan ni. Pakai sikit punya macam laki. Hip hop style. Siap bertopi. Bukit dia memang langsung tak Nampak. Macam manalah dia balut. Tak sakit ker?

Adi geram. Rasa marah berganda-ganda. Dari rasa malas nak layan mamat tiga suku ni, terus rasa nak tendang sekuat-kuat hati. “Ambik ni!” Adi mengangkat kaki kananya dan menendang kaki Izham sekuat hati hingga membuatkan lelaki itu hilang imbangan dan hampir-hampir tumbang. Niat hati Izham, mahu menstabilkan badannya dengan kestabilan badan Adi memandangkan lengan Adi masih lagi dalam pegangannya. Namun, memang malang tak pernah berbau, Adi turut hilang keseimbangan badan.

Mereka sama-sama jatuh ke dalam tasik dengan suara jeritan masing-masing. Orang ramai terkejut dan bergerak menghampiri mereka berdua.

“Ini kau punya pasal!” Adi geram. Malunya. Semua orang pun tengok. Nasib baik jatuh tepi tasik. Tak dalam. Dan penting tasik ni tak terlalu kotor. Tapi... berbau. Rasa macam nak tikam Izham sekarang juga.

Izham buat muka selamba. Berdiri. Mengangkat kedua-dua belah tangan kepada orang ramai tanda dirinya tidak apa-apa.

“Nak duduk dalam ni terus ker?” izham menghulurkan tangannya pada Adi yang masih terduduk di dalam air tasik. Orang ramai dah berjalan meninggalkan mereka.

“Boleh bangun sendiri!” Adi dah bangun. Rasa marah pada Aisya dilupakan seketika. Sekarang geram pada Izham perlu di bayar.

Mereka naik ke darat. Malunya semua orang tengok. Adi dah genggam penumbuk memandang Izham dengan wajah bengis.

“Aku rasa nak tumbuk kau tahu tak?” suara tinggi. Malu memang malu. Tapi dah alang-alang malu, baik terus malu.

Izham gelak. Ketawa kuat.

“Kau sawan ker?”

“Aku baru yakin yang kau betul-betul perempuan.” Izham menekup mulutnya sambil memandang tubuh Adi.

Adi mengecilkan matanya. Cuba mentafsir pandangan mata Izham. He.. he looked at my... kurang hajo punya laki!

................................................

Adi mengehempaskan badannya ke atas katil setelah selesai solat Maghrib. Kemudian menekup mukanya. Ya mak.. malunya. Geram betul dengan Izham. Mamat tiga suku yang paling annoying! Argh... suka sangat nak cari gaduh dengan aku. Tiap-tiap kali datang kuliah, ada jer benda nak kenakan aku. Dahlah 2 kali repeat subjek yang sama. Apa ker bongok sangat?

Dengar cerita dari senior-senior yang pernah sekelas dengan Izham,memang dia malas sangat datang kuliah. Sebab tu gagal. Tapi aku tengok, tiap kali aku datang kuliah ada jer muka mamat tak siap tu. Awal-awal tahun jer tak Nampak. Tapi sejak diorang bergaduh, boleh kata tiap kali kuliah mesti ada muka mamat tu. Rajin pula?

Pandangan mata Adi jatuh pada Aisya. Asyik geramkan Izham sampai lupakan Aisya. Aisya masih lagi tidur. Dari dia pulang tadi Aisya masih tidur. Nak kena kejut juga. Mesti Aisya nak solat.

Solat? Ya.. dia mula solat bila Aisya yang ajak. Bila Aisya cakap betapa pentingnya solat. Bila Aisya cakap betapa terseksanya kita di akhirat nanti kalau tak solat. Bila Aisya cakap yang solat tu tiang agama. Aisya memang gadis yang baik. Mereka sama-sama berkenalan dan membesar di rumah anak yatim. Aisya selalu memberi nasihat. Cuma bila Aisya menyuruh dia merubah penampilan menjadi muslimah sejati, Adi enggan dengar. Entahlah...

Adi bangkit dari pembaringan. Mengejut Aisya untuk bangun solat.

“Kau macam mana?” Adi menyoal bila Aisya usai solat. Masih di sejadah. “Badan bermaya tak?” sekalipun marah, Adi masih mengambil berat terhadap Aisya. Itu sahabat baiknya. Terlalu baik.

Aisya memandang sayu wajah Adi. “Terima kasih.”

Adi diam. Memberi ruang untuk Aisya bercakap. Entah kenapa, marahnya pada Aisya sudah tidak sebesar tadi. Dia Cuma rasa terkilan kerana Aisya merahsikan perkahwinannya. Itu saja.

“Kau tetap ambil berat dekat aku.”

“Ummi tahu ker kau dah nikah?” Ummi.. panggilan untuk pengasas Rumah Anak Yatim Cahaya. Tempat mereka berdua membesar.

Aisya angguk.

“Habis kenapa beria kau nak rahsiakan dari aku?” Adi tak puas hati. Mereka sahabat baik, hal besar sebegini patut di kongsi. Dan Aisya patut ceritan pada semua orang yang dia telah berkahwin. Tak adalah orang nak fitnah nanti bila perut dah memboyot.

“Aku tahu kau takkan suka dia...” perlahan Aisya bercakap. Dia menggigit bibir bawah.

Adi terdiam. Perlahan-lahan turun dari katil dan duduk berhadapan dengan sahabatnya. Memegang belakang tangan Aisya. Lembut.

“Kenapa pula.. kau yang nak kahwin. Pilihan kau, tak ada kena mengena dengan aku. Aku akan suka jer.” Tenang Adi memjawab. Merenung wajah pucat Aisya. “So, nak cerita tak siapa dia?” Adi angkat kening.

“Kejap lagi aku nak keluar dengan dia.. Kau ikut sekalilah kalau nak tahu.”

“Kenapa nak berahsia sangat?” Adi tak puas hati. “Ceritalah sekarang. Aku kenal dia ker?” Adi lebih kepada mendesak.

Aisya serba salah.

“Nanti kau tahu juga kan..”

“Tahu sekarang pun sama juga.”

Aisya geleng. “Kejap lagi..” senyum. Lega hatinya Adi dah tak marah. Itu keistimewaan Adi, mudah marah tapi cepat hilang. Tapi... nanti bila Adi bertemu suaminya, adakah Adi akan setenang ini, atau kembali marah seperti tadi? Harap-harap Adi tak marah.

Jam menunjukkan pukul 9.30 malam. masing-masing sudah bersiap. Adi selamba jer. Pakai baju gedabak besar dialah.

“Adi... “ Aisya memegang kedua-dua belah pergelangan tangan Adi. Mukanya penuh mengharap. “Aku nak kau janji sesuatu.”

“Apa?” Adi memandang Aisya yang ayu bertudung.

“Walau siapa pun dia, tolong jangan marah.” Perlahan Aisya meminta. “Janji, please?” memandang ke anak mata Adi.

Adi terdiam. Aisya asyik bercakap benda yang sama. Siapa sebenarnya suami dia? Kenapa pula aku nak marah?

Perlahan-lahan Adi mengangguk.

Aisya menarik segaris senyuman.

Mereka ke tempat yang dijanjikan dengan menaiki kereta. Adi yang memandu. Kereta Myvi ini sebenarnya milik ummi. Ummi baik hati pinjamkan.

“Belok kanan?” Adi meminta arah daripada Aisya. Aisya angguk.

Beberapa minit kemudian, mereka sampai di hadapan sebuah restoren. Sama-sama melangkah masuk ke dalam restoren tersebut. Apa yang pasti, tiba-tiba Adi berdebar tak tentu. Sebaik saja melangkah masuk ke dalam restoren, jantungnya berdegup dengan lebih laju. Aisya yang berjalan mendahuluinya di depan di pandang. Haishh..

“Kita duduk sinilah.” Aisya menarik kerusi. “Suami aku tak datang lagi.”

Adi Cuma menurut. Pelayan datang mengambil pesanan namun Aisya meminta masa dahulu. Adi Cuma memerhatikan keadaan sekeliling restoren. Cantik dekorasinya. Pelanggan pun ramai. Mesti makan kat sini sedap sangat kot? Matanya melilau-lilau di sekeliling hingga tiba di pintu masuk restoren, mata Adi tertacap pada seseorang. Seseorang yang sangat dikenalinya.

Makin membuatkan jantungnya berdebar, dia jalan menghampiri meja Adi dan Aisya. Adi pandang Aisya. Mata Aisya turut memanah kearah orang yang sama. Takkanlah dia ni.......

“Dia... suami kau?” tanya Adi dengan muka yang langsung tak percaya. Aisya diam. Cuma memandang pada lelaki tersebut.

“Aisya sayang...” lelaki itu tersenyum pada Aisya. Mengambil tempat di sebelah Aisya. Mereka bersalaman. Adi yang duduk di hadapan mereka ternganga. Tak percaya. Dadanya berombak.

“Adira...” Saufi memandang Adi dengan senyuman yang sukar di tafsirkan oleh akal. “Lama tak jumpa..”

Adi cuba menelan air liurnya. Akal menyuruh pergi tetapi kaki enggan bangun dan berganjak. Terkaku terus di tempatnya. Mata Adi memandang Aisya yang jelas seperti ketakutan ya amat. Adi mengetap bibir.

“Dia.. suami kau?” Adi meminta kepastian sedangkan apa yang dilihat sebentar tadi sudah cukup menjawab persoalan tersebut.

“Yes.. and she’s...”

“I’m not asking you!” Adi memotong kata-kata Saufi tanpa memandang lelaki tersebut. Nada suaranya sedikit tinggi hingga menarik perhatian orang yang sedang makan.

“Jawab Sya.” Adi dingin.

“Kau dah janji tadi Adi. Please Adi..” Aisya merayu. Sekaligus mengesahkan pertanyaan Adi tadi.

Dada Adi berapi-api. Marahnya membuak-buak. Muka Saufi langsung tidak dipandang. Menymaphnya pada lelaki itu memang tinggi. Dan dia... suami Aisya?

Saufi pula tenang. Tak member apa-apa reaksi. Dia tahu marahnya Adi pada dirnya. Tapi dia langsung tak peduli. Yang dia peduli.. isterinya. Saufi menggenggam tangan Aisya di bawah meja. Menyalurkan kekuatan kepada isterinya.

Adi angguk perlahan berkali-kali. Boleh di lihat dengan jelas betapa merahnya muka Adi. Telinganya turut merah.

Adi bangkit dari kerusi. Memandang tajam pada Aisya. “Aku balik dulu.” Adi terus melangkah ke luar. Kunci kereta ada dengannya. Dia tak peduli macam mana Aisya nak balik. Ahhh.. kan dah ada suami.

Aisya dan Saufi Cuma terduduk di kerusi.

“Bang... Adi marah.” Aisya seperti mahu menangis.

Saufi menggosok perlahan bahu Aisya. “Jangan risau sayang. Nanti baby pun sedih. Dia akan okey nanti...” Saufi menenangkan isterinya. Aisya hanya angguk perlahan.

Sampai saja di bilik, Adi terus merebahkan badannya ke atas tilam dengan kasar. Marahnya berapi-api. Aisya.... kahwin dengan Saufi!!!!!!! Akal Adi langsung tak dapat menerimanya kerana Saufi merupakan lelaki yang paling tak berguna dan paling dibenci seumur hidup. Aisya pun tahu tentang hakikat tu. Walaupun dah lama tak jumpa dengan saufi namun dia tetap ingat wajah lelaki itu. Meskipun telah berubah sedikit, memang Adi mampu mengecamnya.

Huh.... Adi baring menelentang menghadap syiling. Peristiwa lama kembali berputar.

Saufi.. senior 6 Atas Sains yang sangat popular. Bukan saja berwajah kacak malah sangat pandai dan disenangi oleh semua guru. Maka, ramailah perempuan yang jatuh minat kepada Saufi. Dan Saufi, memang layan saja semua gadis-gadis yang meminatinya. Rezeki jangan ditolak.

Malah Adi yang berhati batu pun boleh jatuh minat pada Saufi. Sebelum ni, datanglah kacak mana pun mamat tu, tak boleh punya nak cairkan Adi. Tapi Saufi ni, memang ada aura yang boleh buatkan perempuan cair.

Semuanya bermula bila Adi ditugaskan untuk mengangkut air menggunakan baldi ke kelas untuk sesi ceriakan kelas. Memanglah budak-budak laki tak berguna. Ada ker dia yang perempuan kena buat kerja tu? Udahlah kelas dengan paip air jauh juga. Tapi kata diorang, Adi perempuan gagah. Dah nasib... lagipun memang dia dapat undian untuk buat kerja tu. Partner pula waktu tu sakit perut, melepas kejap.

“Eh... berat tu. Mari nak tolong. “ Entah dari mana Saufi datang. Tengok-tengok dah ada dekat sebelah Adi.

Adi gugup. Alamak.... Saufi.

Saufi sengeh 3 saat. Kemudia terus ambil baldi dari tangan Adi dan membawanya ke kelas.

Sejak tu, minat Adi pada Saufi makin menggunung. Pantang Nampak, terus jantung berdegup tak tentu pasal. Macam kena kejar dengan anjing. Dan yang lebih pelik, seolah-olah Saufi memang nak rapat dengan dia.

Macam hari tu, ketika latihan sukan Adi duduk berseorangan di atas kerusi batu sambil memandang pelajar yang lain. Aisya tengah berlari. Lawak betul tengok Aisya berlari. Macam kartun pula.

“Hai.. tak berlatih ke?”

Mau tak terkejut beruk waktu tu? Saufi duduk dekat sebelah! Jantung tak payah cakap ,acam nak terkeluar. Saufi duduk kat sebelah... aaaaaa... Adi tertunduk .

“Adira?”

Adira? Dia... tahu nama ku? Ya mak.. bangga tak tahu nak cakap.. dia tahu nama Adira tu. Adi terus goyang-goyangkan kaki.

Perlahan-lahan Adi berpaling menghadap Saufi. Kenapalah dia ni kacak sangat? Ya Allah.. indah betul ciptaan kau.

“Tengah berehat...” malu-malu. “senior?”

Senior? Ceh terskema tanpa sedar.

“Sama juga. “ Saufi melemparkan senyuman. Adi terus tertunduk. Handsome sangat. “Dengar kata Adira dapat wakil sekolah untuk larian?”

Adi angguk tanpa memandang wajah Saufi. Macam mana dia tahu?

“Cikgu suruh abang pantau budak-budak yang masuk larian. Yelah dulu abang pernah wakil sampai kebangsaan. Tapi sekarang dah 19 tahun, tak boleh nak masuk.” Saufi bercerita tanpa dipinta.

Tapi sesuatu dari kata-kata Saufi tadi menarik perhatian Adi. Saufi membahasakan dirinya;abang? Kembang hati dengar.

Sejak tu, mereka bertambah rapat. Tambah pula, setiap petang mereka berjumpa untuk latihan larian bersama dengan para pelajar lain. Tapi memang ketara sangat yang Saufi sangat rapat dengan Adi. Ramai pelajar perempuan cemburu dengan Adi. Macam manalah perempuan macam Adi boleh tarik perhatiaan Saufi?

Malah, Karina si kakak senior tingkatan 5 siap datang menyerang Adi dengan pelbagai kata-kata keji. Tapi Adi tak peduli. Tak memberi kesan langsung. Karina memang macam tu.

“Adira..” itulah panggilan Saufi pada Adi. Kalau orang lain panggil macam tu, memang Adi tak suka. Memang semua kawan-kawan pun panggil Adi. “Esok abang nak jumpa Adira dekat dewan sekolah... pukul 10 pagi. Boleh?”

“Nak buat apa?” Adi bertanya. Walaupun dah rapat, Adi masih tak boleh nak lawan pandangan mata Saufi.

“Kalau Adira tak boleh, tak apalah. “ nada merajuk.

“Okey okey, esok Adi datang.”

Malam tu, Adi langsung tak boleh tidur. Rasa berdebar-debar pula. Apa yang Saufi nak? Ish... rasa seronok dan tak sabar tapi dalam masa yang sama terselit rasa tak sedap hati pula. Entah-entah Saufi nak cakap yang dia cintakan aku tak? Adi ketawa perlahan. Bimbang mengejutkan kawan-kawan yang lain. Hidup dekat asrama ni kena tahu hormat orang. Tak tahu entah pukul berapa Adi tertidur.

Esoknya, Adi bangun paling awal. Selalu kalau waktu cuti macam ni, jangan harap nak bangun awal. Subuh pun gajah jer. Tapi sebab nak jumpa Saufi memang rasa bersemangat. Bila tengok jam pun rasa macam lambat sangat nak sampai angka 10.

Adi berjalan penuh debaran berjalan menuju ke dewan sekolah.

“Kau ni janganlah gementar sangat. Bukan first time nak jumpa Saufi.” Aisya mengusik.

Adi sengeh. Mau tak gementar.

Baru jer melangkah keluar dari kawasan asrama, tiba-tiba Alia budak tingkatan 3 memanggil Aisya. Katanya ada kecemasan. Dan Aisya sebagai Ketua Umum (KU) blok perlu menjalankan tugas. Jadi terpaksalah Adi pergi sendirian.

Sampai di pintu dewan, Adi tarik nafas dalam. Berdebar-debar rasanya. Dia melangkah masuk. Nampak Saufi sudah menunggu di atas pentas dewan. Adi terus berjalan melangkah ke atas pentas. Jantung memang berdebar-debar.

“Kenapa ?” Adi bertanya pada Saufi yang tersengeh. Mereka berdiri betul-betul di tengah pentas.

“Abang nak tahu sesuatu.” Perlahan suara Saufi. Romantic kot? “Adira ada rasa apa-apa tak kat abang?”

Adi tunduk. “Maksud abang?”

“Adira tahu kan semua perempuan kat sekolah ni gilakan abang. Semua nak rapat dengan abang. Abang tak Nampak pula dekat Adira. Abang takut.. bertepuk sebelah tangan.”

Serta merta pipi Adi jadi merah. Bertepuk sebelah tangan? Maknanya... saufi pun suka aku? Biar betul!!!

Perlahan-lahan Adi angkat mukanya. Memandang Saufi di depan. Baru dia perasan, jarak antara mereka sangat rapat. Entah bila Saufi datang mendekatkan jarak.

“Adira... tak pernah ada perasaan pada abang ker?” Saufi bertanya lembut. Adira diam. Menguis-nguis kakinya.

Nak mengaku ker? Malunya. Tapi Saufi sendiri yang tanya.

Perlahan-lahan, Adira mengangguk.

Saufi senyum. “Apa makna anggukan tu?”

Adi memandang Saufi, malu-malu. “Adi suka abang.” Perlahan. Malu.

“Abang tak dengar. Cakap kuat sikit.”

“Adi suka abang!” kali ni, suara Adi lebih kuat.

Push!

Tak semena-mena badan Adira dibalng objek yang lembik. Pecah dan berair. Dari satu, kemudian menjadi bertubi-tubi.

“Semua, keluar!”

Adi keliru. Badannya sudah basah kuyup bermandikan air dari belon yang dibaling entah dari mana. Kemudia di sebalik tirai pentas dewan, keluar sekumpulan pelajar lelaki dan perempuan. Di tangan mereka ada yang memegang kamera dan handset. Ada yang memegang telur.

“Boo... Adi perasan!!!!!” salah seorang dari mereka berkata-kata. “Baling!!!”

Serentak itu, telur dibaling kearah Adi.

Adi cuba mengelak namun tak Berjaya. Nak melarikan diri, dirinya dah dikepung. Adi benar-benar keliru dengan apa yang berlaku.

“Dah! Dah!” Saufi meminta mereka berhenti. Dia masuk ke dalam bulatan menyertai Adi yang sudah dikepung.

“Budak, kau dengar sini. Aku saja nak mainkan kau jer. Nak test power.”

Serentak itu, kesemua mereka ketawa.

“Kau ni memang bodoh.”

Ketawa lagi.

Saat itu, Adi rasa marah dan malu yang amat sangat. Sampai hati Saufi buat semua ni?

Dengan sekuat hati, Adi merempuh mereka yang mengepungnya. Berlarilah Adi keluar dewan berlari menuju ke asrama dengan pakaian basah diselaputi telur.

Semua orang terkejut. Pelik. Tertanya-tanya.

Adi menangis semahu-mahunya di bahu Aisya. Meluahkan rasa kesal dan malunya. Tak sangka yang Saufi akan buat macam ni. Malah seluruh ahli bilik Mawar turut mendengar luahan hati Adi. Bersimpati.

“Adi jangan nangis. Tak sangka muka handsome tapi sanggup buat macam tu.”

“Kak, Saufi tu memang suka mainkan orang.”

“Dasar bermuka-muka!”

Adi berasa sedikit tenang mendengar pujukan rakan-rakan sebiliknya. Tapi malunya masih menebal hinggakan Adi tak mahu keluar bilik langsung. Solat dalam bilik, makan pun dalam bilik. Hari cuti Sabtu dan Ahad hanya di dalam bilik. Ikut hati, Adi memang tak mahu langsung datang ke sekolah. Tapi setelah mendengar nasihat Aisya, Adi akur pergi ke sekolah.

Bermula saat itu, kebencian Adi terhadap Saufi bermula. Saufi bukan saja melukakan hatinya malah menyebarkan rakaman peristiwa yang memalukan itu ke seluruh sekolah. Malunya memang ya amat. Ramai yang mengejeknya perasan!

Sumpah, seumur hidup inilah kali pertama Adi merasakan bahawa maruah dirinya telah dipijak-pijak selumatnya. Dan orang yang Berjaya membuat dia berasa begitu ialah Saufi!

Dan sekarang.... kawan baiknya sendiri telah berkahwin dengan orang yang paling dibenci seumur hidup? Sungguh berat. Entah-entah Saufi hendak mempermainkan Aisya. Masa memang boleh merubah seseorang tapi bukan Saufi!

Aku benci dia!!!!!!!! Hati Adi menjerit.



*cak!!!!! hello semua kawan2... ini cerita baru qyqa. bukan novel panjanglah. qyqa nak buat pendek jer. mungkin dalam 3 atau 4 parts jer. sebab qyqa tak post CC jadi qyqa post cerita ni.

thanx a lot pada yang sudi tunggu CC dengan sabar. tapi macam qyqa cakap kat post yg lepas qyqa tak boleh post CC lagi atas beberapa sebab. susah ni nak cerita. complicated lah konon.. hehehehe.

harap enjoy dgn cerita ni...

sayang semua.... =)

There was an error in this gadget